Dampak dari Larangan Klub Rusia Bermain di Laga Internasional Terhadap Kualifikasi Liga Champions

Larangan UEFA Terhadap klub klub Rusia tampil di laga internasional akan berdampak pada banyak hal, termasuk Kualifikasi Liga Champions. FIFA dan UEFA telah memberlakukan sanksi terhadap klub Rusia di kompetisi Eropa sebagai tanggapan atas invasi Rusia ke Ukraina. Timnas Rusia dilarang mengikuti kualifikasi Piala Dunia Qatar 2022, serta kualifikasi UEFA Nations League, dan Euro 2024.

Tim nasional wanita tidak akan hadir di Euro tahun ini dan Spartak Moscow telah tersingkir dari kompetisi Liga Europa tahun ini. Larangan diberlakukan sampai pemberitahuan lebih lanjut dan FIFA dan UEFA merilis pernyataan bersama: "FIFA dan UEFA hari ini telah memutuskan bersama bahwa semua tim Rusia, baik tim perwakilan nasional atau tim klub, akan ditangguhkan dari partisipasi dalam kompetisi FIFA dan UEFA hingga pemberitahuan lebih lanjut".

"Sepak bola sepenuhnya bersatu di sini dan dalam solidaritas penuh dengan semua orang yang terkena dampak di Ukraina. Kedua Presiden berharap situasi di Ukraina akan membaik secara signifikan dan cepat sehingga sepak bola dapat kembali menjadi vektor persatuan dan perdamaian di antara masyarakat". Belum diketahui pasti bagaimana hal ini akan mempengaruhi kualifikasi Eropa ke depan. Mengingat sanksi tersebut diketahui dari peristiwa yang sedang berlangsung di Ukraina.

Tapi ini kemungkinan akan mempengaruhi kampanye Liga Champions dan Liga Europa berikutnya. Liga Rusia secara aneh akan berlanjut seperti biasa. Itu akan selesai pada akhir Mei.

Jika sanksi kompetitif masih berlaku saat itu, mungkin ada beberapa tempat tambahan untuk diperebutkan tim dari liga negara lain. Klub Rusia Keluar Dari Eropa Dua tempat biasanya dialokasikan untuk tim dengan peringkat tertinggi di Liga Rusia.

Biasanya, juara liga otomatis lolos, dengan runner up ditempatkan di babak kualifikasi ketiga. Seperti berdiri pemenang Piala Rusia lolos ke babak grup Liga Europa secara otomatis, jadi itu tempat lain di Eropa yang bisa diperebutkan. Dua klub Rusia lolos ke Liga Konferensi Eropa jika format perdana akan diperbarui.

Tim tempat keempat dan kelima memasuki babak kualifikasi kedua dan ketiga. Ini, secara total, akan berjumlah lima tempat yang diperebutkan minimal untuk tim di 38 liga profesional di Eropa saat ini. Ini pada akhirnya akan menjadi keputusan dari UEFA tentang bagaimana itu dibagi.

Tidak mungkin tempat tambahan akan dialokasikan ke Spanyol, Inggris, Jerman, atau Italia yang memiliki tim terbanyak di Eropa. UEFA dapat memilih untuk memasuki sistem berbasis lotere, yang mungkin merupakan hasil paling adil dari semuanya, untuk liga tingkat bawah dan bekerja dari sana. Ini dapat mempengaruhi tim seperti Liga Irlandia dan mereka yang tidak memiliki tempat kualifikasi Liga Champions otomatis seperti Irlandia Utara dan Wales.

Namun, uang berbicara ketika datang ke kompetisi Eropa, sehingga tidak menutup kemungkinan untuk melihat tempat tambahan diberikan ke Liga Premier atau La Liga. Ini akan menjadi beberapa bulan yang menarik untuk melihat bagaimana perkembangannya. Tapi perlu dicatat, solusi untuk konflik Rusia dan Ukraina jauh lebih penting daripada kompetisi klub mana pun.

FIFA dan UEFA Mereka melarang klub dan tim nasional Rusia bersaing di laga internasional. Larangan itu berlaku di semua kompetisi internasional termasuk playoff Piala Dunia Rusia 2022. Menyusul keputusan awal yang diadopsi oleh Dewan FIFA dan Komite Eksekutif UEFA, yang mempertimbangkan penerapan tindakan tambahan, FIFA dan UEFA hari ini telah memutuskan bersama. Keputusannya adalah semua tim Rusia, baik tim perwakilan nasional atau tim klub, akan ditangguhkan dari partisipasi di kedua tim dalam Kompetisi sepak bola FIFA dan UEFA hingga pemberitahuan lebih lanjut.

Keputusan ini diadopsi hari ini oleh Biro Dewan FIFA dan Komite Eksekutif UEFA. Masing masing badan pembuat keputusan tertinggi dari kedua institusi mengenai hal hal mendesak tersebut. "Sepak bola sepenuhnya bersatu di sini dan dalam solidaritas penuh dengan semua orang yang terkena dampak di Ukraina. Kedua Presiden berharap situasi di Ukraina akan membaik secara signifikan dan cepat sehingga sepak bola dapat kembali menjadi vektor persatuan dan perdamaian di antara masyarakat," demikian pernyataan FIFA di situs resminya.

Dianggap Lembek oleh Polandia Sebelum ada keputusan pelarangan itu, pada awalnya, FIFA masih memberikan izin kepada Rusia untuk tampil di playoff Piala Dunia dengan catatan laga digelar tidak di Rusia. Namun kebijakan FIFA Itu ditentang oleh Polandia. Timnas Polandia menyatakan menolak untuk bertanding mengadapi timnas Rusia di mana pun.

Masa depan Rusia di Piala Dunia tertatih tatih setelah rencana FIFA untuk mengizinkan mereka bermain di wilayah netral ditolak calon rival rivalnya. Saat itu, Polandia menyebut sikap FIFA tidak dapat diterima, membuat proses kualifikasi untuk acara pameran sepak bola Piala Dunia menghadapi situasi yang kacau. Badan pengurus FIFA memperingatkan bahwa mereka sedang mempertimbangkan sanksi akhir terhadap Rusia sebagai hukuman atas invasi berdarah mereka ke Ukraina.

Setelah tiga hari hening, FIFA malah memerintahkan Rusia untuk memainkan pertandingan kandang internasional di tempat netral di mana bendera dan lagu kebangsaan mereka akan dilarang. Tim Rusia akan dikenal sebagai Persatuan Sepak Bola Rusia. FIFA mengatakan dialog dengan organisasi olahraga lain untuk menentukan langkah langkah tambahan termasuk kemungkinan pengecualian dari kompetisi Piala Dunia.

Namun, dalam beberapa menit setelah pengumuman, FA Polandia sekali lagi menegaskan bahwa mereka tidak akan bermain melawan Rusia dalam play off Piala Dunia yang dijadwalkan, terlepas dari tempatnya. "Keputusan FIFA hari ini benar benar tidak dapat diterima," tulis presiden FA Polandia, Cezary Kulesza di Twitter dikutip dari channelnewsasia. "Kami tidak tertarik untuk berpartisipasi dalam permainan penampilan ini. Sikap kami tetap utuh: Tim Nasional Polandia TIDAK akan BERMAIN dengan Rusia, tidak peduli apa nama tim itu."

Jadwal awal, Polandia akan bermain di Moskow pada 24 Maret dengan pemenang akan menjamu Republik Ceko atau Swedia lima hari kemudian. Undian untuk putaran final Piala Dunia, yang akan digelar di Qatar pada November dan Desember, adalah pada 1 April. Swedia dan Republik Ceko mengikuti langkah Polandia.

"Kami sebelumnya telah mengumumkan bahwa kami tidak ingin menghadapi Rusia dalam situasi seperti ini (setelah invasi) dan ini tetap terjadi sampai pemberitahuan lebih lanjut," kata presiden FA Swedia Karl Erik Nilsson. Sebelum keputusan lebih tegas dibuat, pada awalnya FIFA hanya memberi tiga larangan kepada Timnas sepak bola Rusia sebagai respons invasi Rusia ke Ukraina. Ketiga larangan tersebut adalah Timnas Rusia tidak boleh mengibarkan bendera dan mengumandangkan lagu kebangsaan, main laga kandang di tempat netral, serta mengubah nama menjadi Footbal Union of Russia (RFU).

Setelah mendapat desakan dari Polandia dan negara negara lainnya, FIFA akhirnya memberikan sanksi lebih tegas. Mereka melarang Rusia tampil di kompetisi FIFA, termasuk Piala Dunia 2022.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.